Arsitektur pembunuh kota

Suatu sore temaram di Kuala Lumpur. Udara di Bukit Bintang Walk terasa sangat menyenangkan.  Dari teras sebuah kafe, secangkir cappuchino hangat pun saya seruput dengan perlahan.  Tiap menit, koridor jalan ini begitu hidup dengan lalu lalang para pelancong dan warga lokal. Toko, restoran dan kafe pun buka sampai larut malam. Cahaya dari  dalam toko menghangatkan suasana. Kaca-kaca transparan di restoran dan café  membuat rasa aman para pelancong seperti saya. Di sini, Starbucks pun digelar ala kaki lima di jalur pejalan kaki.

 

Sepanjang mata memandang, suasana dan cuacanya mengingatkan saya dengan kota Jakarta atau Bandung. Namun di sini terasa ada yang berbeda. Di sini tercium aroma Asia yang terasa lebih bersahabat. Terasa jauh lebih beradab. Koridor ini terasa seperti ruang keluarga. Sebuah ruang sosial yang hangat.

 

Kuala Lumpur, seperti halnya kota-kota dunia yang masuk kategori ‘world great cities’ umumnya memiliki kepedulian akan pentingnya ruang-ruang sosial kota. Dari London sampai Shanghai, dari New York sampai Singapura, semua memperhatikan ‘social space’ sebagai bagian dari ruh kehidupan sebuah kota. Kemajuan peradaban, teknologi dan kompleksitas budaya tidak seharusnya merusak definisi bahwa kota adalah untuk manusia.

 

Ruang sosial kota pun tidak melulu berupa alun-alun atau taman kota, tapi justru koridor jalan lah yang merupakan ruang sosial kota terpenting. Di sanalah deretan bangunan hadir dan bersentuhan dengan publik. Di sana pula, umumnya berjajar karya arsitektur pro publik yang sensitif menghidupkan kota atau malah berderet karya arsitekur anti publik yang mematikan ruh kehidupan kota. Arsitektur pembunuh kota

 

 

 

***

 

“The city is the people” begitu ungkapan sebuah pepatah tua.  Begitu dalam maknanya, namun begitu berat mengaplikasikannya.  Di Jakarta,  kehidupan kota lebih terbiasa diselami dari balik jendela mobil.  Kasihan orang Jakarta. Sudah diberi iklim panas tropis, tidak ada pula sarana untuk berbudaya urban yang positif karena memang tidak pernah disediakan secara memadai. Tidak disediakan karena tidak menjadi prioritas. Tidak diprioritaskan karena kita umumnya tidak  memiliki mentalitas membangun ruang publik.   

Mentalitas anti budaya urban ini juga lahir dari lingkungan fisik yang dirancang para arsitek. Banyak arsitek yang memiliki proyek-proyek komersial dan dalam skala besar tidak memiliki sensitivitas terhadap konteks kota. Mereka hanya fokus pada arsitekturnya tidak pada konteksnya. Sehingga bermunculan belasan dan puluhan bangunan-bangunan anti urban yang semakin akut.

 

Apa ciri-ciri desain anti urban?

 

Fungsi non-publik di lantai dasar.

Salah satu ciri kota yang aktif secara positif adalah hadirnya fungsi-fungsi publik atau retail di lantai dasar sebuah bangunan. Di Jakarta dan kota-kota besar di Indonesia, lantai dasar sebuah bangunan besar umumnya adalah ruang lobi formal yang tidak menyumbang apa-apa bagi kehidupan kota. Lihat Hong Kong. Sepanjang kita berjalan semua lantai dasar bangunan-bangunannya selalu diisi oleh toko, retail, kafé atau fungsi-fungsi publik yang membuat kota hidup dan atraktif sampai larut malam.

 

Kapling-kapling egois

Manusia sebagai mahluk sosial berkewajiban berperilaku sosial yang positif dan bertoleransi antar sesama. Begitu pula arsitektur kota. Seharusnya antar bangunan satu dengan lainnya bertoleransi dengan memberikan ruang untuk kelancaran publik bernegosiasi terhadap ruang kota. Di Bukit Bintang Walk di Kuala Lumpur, antar bangunannya tidak di kapling-kapling dan dibentengi ala Jakarta. Pedestrian di sana leluasa bergerak dari satu bangunan ke bangunan lain. Bahkan di Hong Kong antar bangunan dikoneksi dengan jembatan untuk publik.

 

Parkir dan drop-off di halaman depan.

Ruang paling berharga dalam konteks kota adalah ruang terbuka di depan bangunan, yaitu area dari batas lahan ke garis sempadan bangunan. Sayangnya para arsitek di Indonesia dengan rasa tidak bersalah selalu menjadikannya sebagai ruang parkir dengan drop-off formal. Parkir sebenarnya bisa langsung ke basemen dan drop-off bisa dari jalan samping atau di dalam kapling. Area inilah yang bisa berpotensi menjadi ruang sosial publik berupa ruang hijau, ruang duduk atau ruang luar dari sebuah kafe di lantai dasar. Perilaku desain ini yang dihadirkan di ratusan bangunan di kota-kota besar di Indonesia benar-benar mematikan potensi lahirnya kehidupan yang beradab dan aktif.

 

Banyak yang tidak sadar, perilaku negatif yang sedikit banyak dilakukan oleh para arsitek inilah yang mematikan budaya urban yang seharusnya lahir oleh arsitektur kota yang baik. Ibaratnya seperti aborsi yang membunuh bayi dalam kandungan sebelum ia lahir.  

 

Jadi bagaimana mau bermimpi memiliki budaya kota yang baik,  jika esensi tentang arsitektur kota saja kita tidak pahami.

 

 

 

 

 

 

 

9 Responses to “Arsitektur pembunuh kota”


  1. 1 Paskalis Khrisno Ayodyantoro October 2, 2008 at 4:20 am

    wah tiba2 web ini berkembang sangat pesat.. sangat menginspiratif.. media media perubahan baru dan doktrinisasi gaya baru.. hehehe

  2. 2 ridwankamil October 2, 2008 at 3:18 pm

    Mumpung liburan, sy lagi pelan2 ngupload tulisan2 yang berserakan dimana-mana2. daripada hilang. Gak pake doktrin2an ini mah. Kalo ada yg tersindir ya alhamdulillah

  3. 3 eNz November 28, 2008 at 1:28 pm

    halo pak emil, salam kenal

    saya jadi ingat cerita pembangunan gedung seagram di new york oleh mies,,ni kalo saya ga salah inget lo pak..

    dalam mendesain seagram mies tidak pernah terpikir untuk menyediakan plaza luas di depan gedung sebagai tempat berkumpul khalayak..mungkin yg dipikirkannya waktu itu, plaza di bawah gedung hanya sebagai penjarak seagram gedung di sekitarnya yg udah sangat padat…

    tetapi setelah pembangunan selesai beberapa orang sering terlihat duduk di tepi kolam yg berada di plaza tersebut. mies berkata kalo dia tidak pernah mendesain kolam tersebut untuk diduduki orang2,,tetapi orang datang dengan sendirinya.

    pertama saya hanya melihat ketidaksengajaan seorang arsitek fungsionalis menciptakan ruang publik baru di tengah kota seolah tanpa disadari mungkin oleh karena yang kedua, pemikiran mereka terpisah, memeperlakukan bangunan semata2 sebagai single obyek tanpa melihat hubungannya dengan khalayak yg mondar-mandir di tengah lingkungan kota yg padat.

  4. 4 Koloritem February 9, 2009 at 6:03 am

    “Fungsi non-publik di lantai dasar“
    Kalau lantai dasar jadi ruang publik nanti pada jualan rokok lagi atau kalau kantor kita dijebol atau ada preman yang ngumpul2 siapa yang beresin? Arsitek?

    “Kapling-kapling egois“
    Jangan emosi gitu, kondisinya kita masih perlu pagar. Banyak kriminal karena lapangan kerja susah, polisi dikit, satpam aja kadang2 jadi maling, jangan bandingkan dengan Malaysia dong, please deh..

    “Parkir dan drop-off di halaman depan“
    Kalau lantai dasar aja gak bisa jadi ruang publik gimana drop off mau di belakang? mau Parodi?

  5. 5 Boris February 20, 2009 at 8:19 am

    So, Beginilah contoh orang yang pesimis, pasrah akan realita yg ada, tak memiliki mimpi. Anda sedang berada pada pola berfikir inside the black box, tidak berpikir dampak panjang yang diakibatkan oleh pengalihan ruang lantai dasar menjadi ruang non publik. Karena apa yg dipaparkan artikel diatas, adalah preseden ideal untuk menjamin prilaku bertoleransi, tetap ada di diri kita.

    Jadi apa yang saya harap kepada koloritem jika berada di ruang terbuka publik, jangan harap duduk2 di plasa tersebut, jangan pula merasa nyaman jika berada di ruang publik, karena boleh jadi anda malah merasa nyaman dan saat itu juga mengharapkan ruang publik ini hadir di Jakarta, tapi nyatanya, anda malah tidak memberi dukungan kepada orang2 yang sedang berusaha menghadirkan ruang publik.

  6. 6 NANDAI January 24, 2010 at 2:52 pm

    Terima kasih Pak Kamil , saya akan ingat2 tentang ruang terbuka publik tersebut… saya juga sangat setuju dengan bapak tentang itu

  7. 7 artha May 21, 2010 at 1:49 am

    SALAM KENAL mas Elim, kayanya pernah liat anda dimana ya? perasaan kenal… ooooooooooooooooooooooya terbesit barusan pas ngetik ini,
    Anda yang di Video Klip nya Nugie ya? judulnya Lentera Hati! Wah sangat Inspiring mas waktu melihatkan papan anda “DOSEN ARSITEKTUR KELAS DUNIA” kena banget mas karena saya juga Arsitek (MUDA :)) )

    Oya mas Elim, blog ini sangat membantu saya yang sedang menyusun Thesis ketika melihat tulisan tentang Ruang publik saya mendapatkan sebuah legalitas untuk permasalahan thesis saya, terimakasih mas

    kalo boleh apakah saya bisa “asistensi” dengan anda mas Elim?
    saya sekarang ambil jurusan Magister Disain Kawasan Binaan (MDKB) di UGM

    thx,
    Artha

  8. 9 Mappisara Tahuddin March 30, 2011 at 9:05 am

    Bang Kamil, sebagian postingan abang telah saya baca berulang kali. Perbedaan pandangan, sesuatu yang biasa. Yang menarik adalah, bagaimana perbedaan itu diutarakan dengan “sketsa”. Betul begitu bang Kamil ?


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s





%d bloggers like this: